WKP Simbolon Samosir Beroperasi 2024

Teknopreneur.com – Pemerintah menargetkanWilayah Kerja Panas Bumi (WKP) Simbolon Samosir beroperasi pada tahun 2024 dan rencananya akan dikembangkan sebesar 110 megawatt (MW).

Dikutip dari laman resmi Ditjen EBTKE, Kemen ESDM, WKP ini disebutkan memiliki luas area sebesar 168.800 hektar are (Ha), yang meliputi enam Kabupaten yaitu Kabupaten Samosir, Kabupaten Toba Samosir, Kabupaten Tapanuli Utara, Kabupaten Humbang Hasundutan dan Kabupaten Dairi.

Saat ini pemerintah mulai melakukan pelelangan kepada WKP tersebut pasalnya Simbolon Samosir masuk dalam daftar delapan WKP yang dilelang tahun 2016 ini.

Guna menghilangkan hambatan dalam pengembangannya pemerintah melalui Direktur Panas Bumi Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (Dtijen EBTKE) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (KESDM) memberikan Sosialisasi Pengembangan Panas Bumi di WKP Simbolon Samosir di Sumatera Utara, Rabu, 02 November 2016.

Direktur Panas Bumi Yunus Saefulhak mengatakan disamping untuk memenuhi listrik bagi masyarakat, Pemanfaatan Panas Bumi pada Wilayah Kerja Panas Bumi Simbolon Samosir diharapkan juga dapat mendatangkan tambahan pendapatan bagi daerah, melalui Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari sebagian pendapatan kotor pemegang izin Panas Bumi,” ujar dia dalam Sambutannya.

Dengan dilaksanakan sosialisasi ini, lanjutnya, diharapkan pelelangan WKP Simbolon Samosir, dapat terlaksana dengan lancar. "Pemenang lelang nantinya dapat melaksanakan kegiatan dengan dukungan dari seluruh pihak, terutama pemerintah daerah dan masyarakat, sehingga pemanfaatan panas bumi dapat terlaksana sesuai dengan target,"pungkas Yunus.IN

Categories: