Teknopreneur.com, Jakarta – Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (PANDI) menggelar diskusi umum terbuka (DUT) seminar dan workshop terkait domain .ID serta tata kelola internet di Indonesia yang membahas tentang perlindungan data pribadi, usulan penurunan biaya domain apapun.id dan internasionalisasi domain .ID. Kegiatan PANDI Meeting ke 6 ini dilaksanakan di Balai Kartini, pada 25-26 Mei 2016.

Pada pembahasan internasionalisasi domain .ID, mayoritas peserta diskusi menyatakan dukungannya terhadap rencana internasionalisasi domain .ID. Langkah ini dipercaya akan semakin memperkuat domain .ID dan memperluas kedaulatan Indonesia di dunia maya.

Direktur Operasional PANDI, Sigit Widodo, yang memimpin diskusi ini, menegaskan, rencana internasionalisasi hanya diwacanakan pada Domain Tingkat Tinggi (DTT) atau yang populer dengan sebutan ‘apapun.id’. “Untuk Domain Tingkat Dua, seperti co.id, ac.id, sch.id, desa.id dan lainnya tidak pernah diwacanakan untuk dapat digunakan oleh orang atau institusi di luar Indonesia,” ujar Sigit.

Ketua PANDI, Andi Budimansyah, dalam diskusi ini menyampaikan, faktanya sudah banyak perusahaan luar negeri yang sudah menggunakan nama domain .ID. “Bahkan sebelum PANDI berdiri, Google dan Yahoo sudah memiliki nama domain co.id,” ungkapnya.

Aturan yang ada saat ini memang memungkinkan orang atau perusahaan di luar Indonesia untuk mendaftarkan nama domain .ID, selama memiliki perwakilan di Indonesia. Domain .ID kemudian didaftarkan atas nama perwakilan tersebut.

Terpisah, Setiawan Yosua Sambungan, konsultan HKI yang hadir dalam diskusi ini mengatakan, pada praktiknya perusahaan asing yang tidak memiliki perwakilan di Indonesia akan mengakali aturan ini dengan memanfaatkan calo. “Karena itu saya cenderung setuju dengan internasionalisasi (domain .ID),” ujarnya.

Masih menurut Yosua, sebagai konsultan HKI, pihaknya sering kesulitan untuk melakukan pendaftaran nama domain .ID untuk klien-klien pemegang merek. “Banyak merek dipegang oleh perusahaan atau orang asing yang tidak memiliki local presence di Indonesia. Selain tidak bisa mendaftarkan nama domain .ID, mereka juga kesulitan untuk mengajukan keberatan jika domain dengan nama mereknya sudah didaftarkan oleh pihak lain,” kata konsultan dari Hadiputranto, Hadinoto, & Partners ini.

Keluhan Yosua ini dibenarkan oleh Andi. “Untuk orang asing, memang lebih mudah daftar merek ke Kementerian Kumham daripada daftar domain .ID,” ujarnya.  Andi mengatakan, memperbolehkan orang atau perusahaan asing untuk mendaftarkan nama domain .ID akan memperkuat brand domain .ID dan memperluas wilayah kedaulatan Indonesia di Internet. Dalam Diskusi tersebut juga PANDI menerima usulan untuk menurunkan biaya pendaftaran dan perpanjangan nama domain apapun.id dari 500 ribu rupiah menjadi 250 ribu rupiah. “Kami akan diskusikan usulan ini di internal PANDI,” ujar Sigit seusai diskusi. “Semoga penurunan biaya seperti keinginan masyarakat ini dapat diterapkan mulai awal tahun depan,” pungkasnya.

Firdausi Firdaus, Dosen Hukum TI Universitas Padjadjaran, Bandung, sepakat dengan pendapat Andi. Menurutnya, saat ini banyak sekali situs internet Indonesia yang tidak menggunakan domain .ID. Akibatnya, situs-situs internet ini tidak tunduk pada peraturan perundangan Indonesia. “Jika banyak yang menggunakan domain .ID, mereka harus mengikuti aturan Indonesia,” ujarnya.

Hampir seluruh peserta DUT mendukung wacana ini. Salah seorang peserta menyatakan, internasionalisasi domain .ID akan membuat diaspora-diaspora Indonesia yang tidak lagi berkewarganegaraan Indonesia dapat turut menggunakan domain .ID.

Direktur Eksekutif ICT Watch, Donny Budi Utoyo, yang hadir dalam diskusi ini juga menyatakan dukungannya. “Semakin banyak domain .ID muncul di dunia internasional, nama Indonesia akan semakin dikenal,” ujarnya.

Selain di isi oleh kegiatan meeting dan diskusi terbuka, PANDI bersama perusahaan penyedia jasa domain dan hosting juga memberikan promo domain .ID murah selama satu tahun bagi masyarakat yang mendaftar di acara yang digelar selama dua hari tersebut.